Mari perbaiki diri

View this post on Instagram

*_Renungan pagi_* *MEMPERBAIKI, BUKAN MENYALAHKAN* Seorang murid SD begitu mengagumi Lukisan yang dibuatnya. Dia bangga dengan karya terbaiknya. Dengan besar hati dia memasang Lukisannya di etalase umum di sekolahnya. Dia berharap penilaian Lukisannya dari teman-teman satu sekolah. Di bawah lukisan dia menulis : "Barang siapa yang menemukan kesalahan pada lukisan ini, mohon diberi tanda dengan menggunakan tinta merah". Sore harinya ia temukan Lukisan terbaiknya sudah penuh dengan coretan-coretan merah. Begitu banyaknya coretan itu sehingga Lukisan aslinya tidak dikenali lagi. Merasa gagal menampilkan karya terbaiknya dia pun mengadukan hal ini pada gurunya. Guru yang bijak itu menasihati : Besok kamu taruh lagi Lukisan terbaikmu di etalase sekolah. Tulislah di bawah Lukisanmu itu kalimat ini : "Barangsiapa yang menemukan kesalahan pada lukisan ini, mohon gunakan kuas yang telah tersedia untuk memperbaikinya" Dan dia pun melaksanakan nasihat gurunya. Dari jauh ia memperhatikan, tidak seorang pun berani mendekati Lukisan itu. Bahkan sampai sore hari, tidak ada seorang pun temannya satu sekolah yang mencoba memperbaiki Lukisan itu. Dia pun kembali menemui gurunya, dan gurunya menjelaskan sebuah ILMU: "Orang yang mampu mencari dan menemukan kesalahan atau aib itu jumlahnya banyak sekali" "Namun orang yang mampu memberbaiki dan berbuat sesuatu untuk menutupinya amatlah jarang dan langka" Begitulah kondisi kita saat ini. "Teramat banyak yang mahir mengkritisi dan mencela, tapi _*tak satu pun yang datang dengan solusi"*_. Selamat Pagi, Selamat Beraktivitas. ⛤🙏🙏⛤

A post shared by Inspektorat Pringsewu (@inspektoratkabpringsewu) on

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *